NEWS
Trending

Selama Libur Lebaran, Beban Listrik Jakarta Naik

Selama Libur Lebaran, Beban Listrik Jakarta Naik
Listrik Indonesia | PLN Unit Induk Distribusi Jakarta Raya mencatat realisasi beban puncak listrik siang hari saat Hari Raya Idul Fitri naik 1,79% dibandingkan tahun lalu. Tahun lalu tercatat pemakaian listrik di siang hari saat lebaran di Jakarta yaitu 3082 Mega Watt (MW), sedangkan tahun ini sebesar 3135 MW. 

Doddy B. Pangaribuan, General Manager PLN Unit Induk Distribusi Jakarta Raya menjelaskan bahwa beban listrik malam saat Hari Raya Idul Fitri juga mengalami kenaikan dibanding tahun lalu sebesar 5,9%. Beban listrik malam hari saat lebaran tahun ini tercatat 3337 MW lebih besar dibanding tahun lalu yaitu pada angka 3152 MW. 

"Biasanya beban listrik di Jakarta siang hari lebih besar dibanding malam hari karena didominasi bisnis dan industri, tetapi saat libur seperti Idul Fitri ini beban listrik lebih tinggi di malam hari," jelas Doddy. 

Idul Fitri hari ke-2 beban listrik siang mencapai 3220 MW, lebih tinggi dibandingkan hari pertama. Dibandingkan dengan tahun lalu, pemakaian listrik siang pada hari ke-2 lebaran juga mengalami peningkatan 4,5%. 

Pemakaian listrik malam hari pada hari ke-2 lebaran 2021 lebih rendah dibandingkan hari pertama. Hari ke-2 beban listrik malam di Jakarta tercatat 3285 MW. Namun angka ini lebih tinggi jika dibandingkan dengan tahun lalu. Terjadi kenaikan sebesar 5% untuk penggunaan listrik malam hari di lebaran ke-2 dibanding tahun 2020. 

"Jika dibandingkan dengan hari biasa, tentunya pemakaian listrik saat Idul Fitri lebih rendah baik siang maupun malam hari karena banyak kantor, bisnis, dan industri yang tidak ada atau mengurangi aktivitas saat libur," Doddy menjelaskan. 

Pada hari yang sama di minggu sebelum Idul Fitri, tepatnya pada hari Kamis tanggal 6 Mei 2021 beban listrik siang hari mencapai 4553 MW dan malam hari 3938 MW. 

Hari pertama masuk kerja setelah libur Idul Fitri, beban listrik sudah mengalami peningkatan. Beban listrik siang pada 17 Mei 2021 sebesar 4383 MW dan malam sebesar 4148 MW. 

"Hari pertama kerja untuk Jakarta sudah seperti biasa lagi dimana beban listrik siang lebih tinggi dibanding malam hari, bisnis dan industri sudah mulai aktif," ungkap Doddy. 

Siaga kelistrikan Idul Fitri di Jakarta dilaksnakan pada tanggal 6-21 Mei 2021. Melengkapi siaga, PLN menyiapkan 2356 personel, 17 posko, 17 unit gardu bergerak, 6 unit mobil deteksi, 4 unit kabel bergerak, 20 unit power bank, dan 4 unit crane. Sebelum masa siaga PLN memastikan kondisi peralatan pendukung dalam keadaan baik. 

Related Articles

0 Komentar

Berikan komentar anda

Back to top button